Rabu, 17 Juli 2013

Salahsatu Pasukan Rahasia TNI-AL KOPASKA "Komando Pasukan Katak"

http://4.bp.blogspot.com/-C4p6eRJlZ5s/TzqHMDWjs7I/AAAAAAAAFRE/Y2pMMqrrcAk/s200/LOGO+KOPASKA+1.png
http://t1.gstatic.com/images?q=tbn:ANd9GcQY6fyx4qRqd94e9KQOOxavtAAoJpD_l_OTMM2dTYdig1JITxbF5A

Tidak ada rintangan yang tidak dapat di lalui, itulah slogan Komando Pasukan Katak (Kopaska) TNI AL yang membuat para prajuritnya menjadi kuat, tangguh dan pemberani. Pembentukkan Kopaska berawal dari Seorang perwira yang mempunyai gagasan untuk membuat satuan frogmen dalam jajaran TNI AL Kapten (Jas) Dch Iskak yang menjabat sebagai Kepala Dinas Duril, dengan dukungan dari Dinas Ranjau yang memberanikan diri membentuk pasukan katak (frogman unit).
 
 https://fbcdn-sphotos-c-a.akamaihd.net/hphotos-ak-ash4/q73/s720x720/1005284_394272544010223_1917702037_n.jpg

Untuk pertamakalinya direkrutlah 12 orang dan yang berhasil lulus hanya 4 orang. Kapten Iskak tidak sendirian dalam membentuk pasukan ini, di belakang beliau ada seorang penyelidik misi militer dari Belanda. Hasil dari pembentukan frogmen unit ini masih jauh dari harapan maka pada tahun 1957 ALRI mengirim seorang perwira Letnan Hidayat ke US NAVY dalam program UDT (Uderwater Demolition Team) Reserve Training Course di Amerika, dan hasilnya memuaskan. Semenjak itu TNI AL mulai membangun pondasi bagi pasukan yang di cita-citakan. KOPASKA secara resmi didirikan pada tanggal 31 Maret 1962 oleh Presiden Sukarno.
 
 http://v-images2.antarafoto.com/gpr/1315812015/peristiwa-sertijab-pangarmabar-15.jpg
 
Kopaska saat ini Berjumlah sekitar 300an personil (data ini tidak valid karena Kopaska mempunyai tingkat kerahasian yang tinggi dalam hal personil dan operasi). terbagi menjadi 2 yaitu Satu grup di Armada Barat di Jakarta, dan satu grup di Armada Timur di Surabaya.

Satuan Komando Pasukan Katak Armada Barat (Satkopaska Armabar)
  • Detasemen 1 Sabotase / anti-Sabotase (Teror)
  • Detasemen 2 Operasi Khusus
  • Detasemen 3 Combat SAR
  • Detasemen 4 EOD dan Ranjau Laut / Mine clearence
  • Detasemen 5 Underwater Demolition
  • Detasemen 6 Special Boat Units

Satuan Komando Pasukan Katak Armada Timur (Satkopaska Armatim)
  • Detasemen 1 Sabotase / anti-Sabotase (Teror)
  • Detasemen 2 Operasi Khusus
  • Detasemen 3 Combat SAR
  • Detasemen 4 EOD dan Ranjau Laut / Mine clearence
  • Detasemen 5 Underwater Demolition
  • Detasemen 6 Special Boat Units

Pendidikan
Pendidikan Kopaska diawali dengan indoktrinasi dan gemblengan fisik yang membuat lelah luar biasa terutama otot kaki. Maklum "kesaktian" utama Kopaska adalah menyelam dan bertempur dibawah air. Masa latihan pertama selama 1,5 bulan itu diakhiri dengan “Hell Week” yang sangat menguras tenaga karena para siswa baik Pa, Ba dan Ta "digojlok" dengan standar pasukan khusus.

Mereka selalu dikejutkan dengan kegiatan tiba-tiba dan tak terduga. Seperti renang laut di tengah malam, senam perahu karet, dayung, tidur sesaat lantas 10 menit kemudian para siswa disuruh melakukan halang rintang, push up dan pull up atau digembleng fisiknya (termasuk trauma fisik) oleh para pelatih untuk melatih mental serta ujian lisan tentang teori yang telah diberikan.
 
http://t0.gstatic.com/images?q=tbn:ANd9GcRCT8F-LgdeDvSxQQQKt03HOd3qOjk9o3gc1HLYvoo8612FmiD0uQ

Semua itu hanya membuktikan bahwa seseorang bisa berpikir 10 kali lipat dalam keadaan terdesak dan tantangannya adalah bagaimana caranya bisa berpikir seperti itu secara sadar dan tidak gegabah. Karena itulah hakikat sebuah pasukan khusus yang bisa menyelesaikan misinya dengan cepat, tuntas dan rapi.

Fase selanjutnya adalah pembinaan kelas selama 2,5 bulan plus sebulan praktek. Teori yang didapat antara lain adalah : pengintaian pantai, demolisi dan sabotase. Daerah latihan Kopaska pada ini adalah seputar pantai wilayah gresik atau pantai di daerah Puslatpur Marinir Karang Tekok Situbondo. Tapi jangan kira walaupun pembinaan kelas, para siswa tetap diwajibkan lari dan berenang baik dalam kolam maupun laut.
 
Persenjataan Dan Peralatan
Karena sebagian besar tugas KOPASKA berada di lingkungan asin dan lembab, sebagian besar senjata dan peralatan KOPASKA mencerminkan kondisi ini.
  • Pistols : Pindad P1/P2 , Sig Sauer P226 , Glock 17 , Glock 19 , H & K USP
  • Submachineguns : MP5 H & K varian, Micro Uzi , Daewoo K7 , MP7
  • Senapan serbu : AK-47 , Norinco Type 56-2 , Colt M16A1 senapan serbu, Pindad SS1-V1/V2 , Pindad SS2-V1/V2 , AK CZ-58 , HK416 , M4 , Steyr Agustus A3 SFO, AK-101
  • Senapan sniper : Sig 550 Sniper rifle, Steyr Mannlicher- SSG 69 , Galatz Sniper Rifle, AW L96, Denel NTW-20 , Arctic Sniper, HK417 , SR-25
  • Senapan mesin : Daewoo K3 , FN Minimi , FN MAG , GPMG , Pindad 12,7 MG

http://www.tni.mil.id/mod/news/images/normal/kopaska%5B1%5D.jpg
http://img402.imageshack.us/img402/1425/ssrickside700.jpg
http://t0.gstatic.com/images?q=tbn:ANd9GcRtwxpD5vDQR0CezpakGLYeTnYlpYkSGmhfUMYvEK2f6XD2-HNi
 
KOPASKA menggunakan peralatan penyelam scuba komersial. Semua personil juga dilengkapi dengan helm ringan PRO-TEC, Tingkat III MICH helm, dan beberapa dari mereka mengenakan Helm Airframe oleh Presisi Crye. Mereka menggunakan sirkuit dekat, sirkuit dekat dan terbuka setengah sirkuit peralatan aqualung, skuter atau sub-skimmer kerajinan untuk mobilitas bawah air, dan Avon Sea Raider Rigid Inflatable Boat atau Hull (Dengan mengempis lambung, sebuah Raider Laut dapat juga dapat digunakan sebagai kerajinan sub-skimmer). Mereka

Parameter Kualitatif Kopaska
Parameter kualitatif Kopaska ini dibuktikan dengan Tri-Tugas yang dibebankan ABRI (sebelum TNI) kepada satuan kecil ini, diawal kelahirannya pada tanggal 31 Maret 1962. Dalam Operasi Militer merebut Irian Barat dari tangan Belanda itu, Kopaska mendapat tugas khusus :

  1. Melaksanakan intai pantai Biak (combat reconnai-sance) dan pada hari-H, melaksanakan penghancuran halang rintang alam maupun buatan (Belanda) di pantai pendaratan.
  2. Melaksanakan serangan komando (commando raid) terhadap sasaran-sasaran di laut dan di pantai pendaratan, termasuk melaksanakan pen-culikan Laksamana Reeser, Panglima Tentara Belanda di Irian Barat.
  3. Melaksanakan penghancuran Kapal Induk HMS Karel Doorman dengan serangan Human Torpedo.

0 komentar: