Komodo, Made In PT Pindad Indonesia

That was a name that given to PT Pindad latest 4×4 tactical vehicle.

SS2 Made In PT. Pindad Indonesia

SS2-V5 has a long barrel 252mm. compare with SS2-V1-V2= 460mm, SS2-V4=403mm and 460mm, with a shorter barrel.

Made In PT. Pindad Indonesia : APS-3 ANOA

Mesin Berkapasitas 7000 cc dan 320 tenaga kuda.

PT. Dirgantara Indonesia

Pesawat CN-295 Buatan Indonesia dan Spanyol memiliki Panjang: 24,50 meter, Tinggi: 8,66 meter, Rentang sayap: 25,81 meter.

Made In PT. PAL Indonesia

Kapal Perang jenis LPD Memiliki Kecepatan 15,4 knots, Panjang 125 m (410.10 kaki), Lebar 22 m (72.18 kaki) .

Torpedo SUT, Made In : PT. Dirgantara Indonesia

Jarak operasional: 28 km, Kecepatan/ jarak: 35 knots/24,000 yd; 23 knots/ 56,000 yd, Hulu ledak: 225 kg, kedalaman menyelam: 100 m

SS4 Made In PT Pindad Indonesia

Amunisi GPMG FN MAG 58/7,62 x 51 mm, Kaliber 7,62 mm.

Daftar Pasukan Elite Tentara Nasional Indonesia

1.Denjaka, 2.YonTaifib, 3.Kopaska, 4.Kopassus, 5. DetBravo-90.

Kapal Perang Berteknologi Anti Radar Buatan Indonesia

Panjang 63 meter, Lebar 16 meter, Bobot 219 ton, Mesin utama 4x MAN 1800 marine diesel engine nominal 1.800 PK+ 4x waterjet MJP550.

SPR-1, SPR-2, SPR-3 Made In PT Pindad Indonesia

Senjata Sniper Buatan PT. Pindad Indonesia ini diberi nama Senapan Penembak Runtuk, Mampu menembak Baja setebal 3 cm.

KFX/IFX : Pesawat Tempur Buatan Indonesia - Korsel, Berteknologi Anti Radar (Pesawat Siluman)

Status : Proses pengerjaan telah selesai sampai Tahap II, Dan saat ini proyek pengerjaan telah di Tunda Sampai Juni 2014

Helikopter Gandiwa Made In : PT. Dirgantara Indonesia

Nama GANDIWA diambil dari nama senjata milik Arjuna yang didapat dari Dewa Baruna. Persenjataan : kanon laras tunggal kaliber 30 mm tipe M230 Chain Gun, roket Hydra 70 dan CRV7 kaliber 70 mm.

Jumat, 09 Agustus 2013

Satgas INDO FPC Melaksanakan Guard Of Honour

http://www.tni.mil.id/mod/news/images/normal/e54a228288baf4cab8cb430526aee53f.jpg

Guard of Honour (GoH  adalah kegiatan protokoler UNIFIL untuk penyambutan  tamu kehormatan dari kontingen negara yang tergabung dalam misi perdamaian di Libanon maupun dari pihak PBB sendiri yang berasal dari HQ di New York atau bila kita menyebutnya jajar kehormatan.  Satgas Indo FPC XXVI E-2 kembali mendapatkan kepercayaan untuk  pelaksanaan GoH menyambut tamu kehormatan UNIFIL yaitu Kepala Staf Angkatan Darat Malaysia Jendral Zulkifeli Muh Zain bertempat di gedung Head of Mission ( HoM ), Naqoura, Selasa (6/8).

Pasimin Satgas Indo FPC, Kapten Inf Yanuar mengirimkan 3 orang personil dibawah pimpinan Sertu Setiaji beserta Praka Fahril dengan Praka Wahyono untuk bergabung dengan kontingen Srilangka, Ghana, Tanzania  serta Malaysia. Ketiga personil tersebut  sebelumnya telah dilatih dengan materi PBB  (Peraturan Baris Berbaris ) dalam bahasa Inggris dengan tujuan personel tidak melakukan kesalahan dalam pelaksanaan nantinya.

Setibanya Jenderal berbintang 4 Malaysia ini di gedung HoM langsung diterima oleh protokoler Force Commander (FC) Mayor Park kemudian beliau menerima penghormatan dari pasukan Guard of Honour. Kepala Staf Angkatan Darat Malaysia langsung bertemu Force Commander Mayjend Paolo Serra beserta staf kurang lebih 1 jam. Kegiatan ini berjalan dengan lancar serta mendapatkan apresiasi ucapan terimakasih yang disampaikan melalui protokol FC Diakhir kegiatan seluruh personil yang terlibat melaksanakan foto bersama di tugu Cenotaph.

Rusia Musnahkan 75% Stok Senjata Kimia

http://1.bp.blogspot.com/-UXSXFF-Rzlk/UgY45Rhl3cI/AAAAAAAATh0/4aqVH7WBb1U/s1600/senjata-kimia-rusia.jpg

Rusia memusnahkan lebih dari 30 ribu metrik ton senjata kimia, atau sekitar 76 persen dari total stok senjata kimia yang dimiliki Rusia, Menteri Perindustrian dan Perdagangan Rusia, Denis Manturov, mengatakan kepada RIA Novosti pada hari Kamis, 8 Agustus 2013.

Rusia merupakan negara yang memiliki senjata kimia terbanyak dan Rusia telah banyak memusnahkannya sejak diberlakukannya Konvensi Senjata Kimia pada tahun 1997, Manturov mengatakan saat mengunjungi fasilitas pembuangan senjata kimia di wilayah Bryansk, Rusia, yang berbatasan dengan Ukraina dan Belarus.

Sudah ada lebih dari 500 inspeksi atas stok senjata kimia Rusia sejak konvensi mulai diberlakukan, pejabat tersebut menambahkan. Tahun lalu, Wakil Menteri Perindustrian dan Perdagangan Georgy Kalamov mengatakan bahwa Rusia berencana untuk memusnahkan semua senjata kimia pada tahun 2015.

Senapan Serbu Amfibi Terbaru Buatan Rusia

http://3.bp.blogspot.com/-3WgN_TpgpOQ/UfQgHrxmyTI/AAAAAAAATdI/oNxz24xjj6s/s1600/senapan-serbu-amfibi-ADS(3).jpg


ADS adalah senapan serbu pertama di dunia yang mampu ditembakkan dengan baik di udara dan di dalam air. Senapan serbu ini terbilang memiliki kemampuan yang sama baiknya dengan senapan Kalashnikov model terbaru, namun ukurannya sedikit lebih kecil. Pada tahun 2007, pabrik senjata yang berbasis di Tula, Rusia, membuat senapan serbu amfibi, hasil dari penelitian dan pengembangan selama hampir 6 dekade. Proses pembuatan senapan amfibi ini telah memakan waktu yang lama.

Kembal dulu ke sejarah senapan amfibi, upaya untuk menciptakan senapan bagi personel tempur di dalam air sebenarnya sudah dimulai ketika angkatan-angkatan laut di dunia kala itu mulai menyebarkan personel saboteurs(penyabot) dalam air. Dengan kata lain ini terjadi saat dan selama Perang Dunia II. Namun hanya Uni Soviet yang berhasil menciptakan senapan otomatis dan pistol yang mampu ditembakkan dari dalam air.

 http://img11.nnm.me/1/a/6/d/1/b1e4467ad34f9b0297873a2e13d_prev.jpg

Setelah setengah abad kemudian, muncullah pistol SPP-1 4,5mm dan senapan serbu APS 5,6 mm dan mulai digunakan oleh pasukan pengintai khusus Angkatan Laut Uni Soviet. Senjata tersebut cukup efektif di bawah air, meskipun tidak untuk di darat. Tentu saja dengan kehadiran senjata ini tentara Uni Soviet menjadi mudah untuk memukul mundur personel musuh di dalam air, meskipun efektif hanya pada jarak dekat.

Kelemahannya, senjata-senjata ini tidak akurat untuk jarak 164 meter atau lebih, dan daya tahan senjata-senjata ini pun cepat sekali menurun. Bayangkan, usia pakai senapan ini hanya 180 kali tembakan saja (ditembakkan di udara). Untuk melakukan misinya, setiap penyelam tempur Rusia harus membawa 4 senjata sekaligus, dua senjata bahwa air APS dan SPP-1 dan dua senjata konvensional yaitu senapan serbu Kalashnikov dan pistol Makarov. Untuk saat ini, entah apakah karena memang belum mampu atau tidak mau, belum ada negara di dunia ini yang berhasil mereplika/membangun kembali teknologi senjata otomatis bawah air Rusia tersebut. 


http://3.bp.blogspot.com/-1Ya9VKKIsfU/UfQh2ioi5UI/AAAAAAAATdY/9w9wbbA9dLg/s1600/senapan-serbu-amfibi-ADS(4).jpg


Senapan amfibi semacam ini jelas akan memberikan banyak keuntungan, namun rasanya akan sulit, karena sangat sulit untuk menciptakan senjata yang bisa menembak sama baiknya di dua alam yang berbeda. Namun, Pabrik senjata di Tula, Rusia, ini telah berhasil mencapai tujuan yang dianggap mustahil ini.

Senapan serbu amfibi ADSIde dan desain awalnya dirancang oleh desainer senjata kecil terkemuka, Vasily Gryazev. Kemudian, senapan serbu ini dikembangkan lagi oleh rekan-rekan dan mahasiswanya yang bekerja di Pusat Desain dan Biro Penelitian Senjata Olahraga dan Berburu Rusia. Biro ini merupakan bagian dari Biro Desain Instrumen KBP, yang terkenal dengan peluru kendali dan senjata rapid-fire-nya. 

http://army-news.ru/images_stati/avtomat_ADS.jpg

ADS memiliki cartridge air yang unik, berukuran sama dengan amunisi standar senapan serbu. Tujuan pengembangannya tentu saja agar senapan ini mampu beroperasi di dua lingkungan. Amunisinya menggunakan 5,45 mm, dikenal dengan singkatan ADS ((Avtomat Dual-medium Special), dan diselesaikan pengembangannya di Tula pada tahun 2007. Sengaja senapan ini tidak dinamai dengan nama desainer individu seperti halnya Kalashnikov dan Makarov, karena senjata baru ini merupakan hasil pengembangan bersama.

Di bawah air, ADS akan menembakkan amunisi 5,45x39mm, dan di udara (luar air) akan menggunakan cartridge biasa dari kaliber yang sama. ADS juga dilengkapi dengan peluncur granat di bawah laras yang melontarkan granat VOG-25 dan VOG-25P 40mm. Senapan ini juga bisa dilengkapi dengan berbagai peredam taktis dan sight (teleskop).  Senapan serbu ini memiliki fitur yang lazim digunakan di persenjataan Rusia. Pengembang ADS juga berhasil mengurangi ukurannya secara substansial, disamping tetap mempertahakan panjang larasnya. ADS tidak menggunakan popor konvensional, melainkan popor sandar pada bahu dengan bagian yang disebut backplate. 

http://img11.nnm.me/9/d/b/7/d/f25ec844676e42fed8fd25f8f7b.jpg

ADS sebagian besar dibuat dengan menggunakan material komposit, sehingga akan menguragi beratnya sekaligus untuk meningkatkan daya tahan terhadap korosi. Regulator gas juga ditambahkan ke dalama sistem gas, untuk memudahkan peralihan dari mode tembak di dalam air ke mode biasa atau sebaliknya.

Senapan serbu ADS ini dianggap sebagai desain revolusioner. ADS memang dikembangkan untuk personel tempur bawah air, namun dengan desainnya yang unik, menjadikan senapan ini bisa digunakan secara universal artinya tidak hanya untuk pasukan bawah air saja tetapi juga bisa digunakan oleh pasukan khusus, marinir dan angkatan darat. Senapan serbu ADS ini telah diuji coba penuh dan banyak menerima reaksi positif dari berbagai kalangan. Kita tunggu saja apakah senapan ini nantinya bisa masuk ke Angkatan Bersenjata Rusia atau tidak.